22.4 C
Indonesia
Sunday, April 21, 2024
spot_img

Minimalisir Resiko Bencana, Polresta Sidoarjo Gelar FGD bersama BPBD Sidoarjo

Sidoarjo. Rajawalimedia.net – Polresta Sidoarjo bersama Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sidoarjo, Kamis (25/03/2021) di Gedung Serbaguna Polresta Sidoarjo, mengadakan Focus Group Discussion (FGD) pencegahan dan kesiapsiagaan dalam rangka pengurangan resiko bencana.

Bencana dapat melanda kapan saja. Diperlukan upaya deteksi dini, guna pencegahan dan kesiapsiagaan terhadap pengurangan resiko akibat bencana. Seperti bencana alam, atau bencana non alam wabah virus Corona setahun ini yang menyerang kita.

Untuk membahas berbagai langkah pencegahan dan kesiapsiagaan, berbagai elemen duduk bersama mempelajari apa saja yang perlu dilakukan. Pada FGD kali ini, Polresta Sidoarjo bersama BPBD Kabupaten Sidoarjo mengundang kepala desa se-Kabupaten Sidoarjo.

Acara FGD dibuka Wakapolresta Sidoarjo AKBP Deny Agung Andriana. Ia menyampaikan deteksi dini terhadap bencana, khususnya terkait langkah pencegahan dan kesiapsiagaan pengurangan resiko bencana harus melibatkan semua unsur hingga tingkat desa. Para kades juga diharapkan menjadi sektor penggerak membangun kesadaran masyarakat, agar turut serta mewujudkan kesiapan resiko bencana dapat diminimalisir.

Baca Berita Sidoarjo: Wabup Menginginkan Pembangunan Sidoarjo Cepat, Lugas, Selesai

“Bencana dapat terjadi kapan saja, dampaknya juga bermacam-macam. Hal ini dapat kita antisipasi dengan mengetahui lebih awal apa saja langkah pencegahannya serta bagaimana kesiapsiagaan kita menghadapi bencana”, kata AKBP Deny Agung Andriana.

Sementara, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sidoarjo Dwidjo Prawito, menjelaskan Siklus penanggulangan bencana secara garis besar terdapat empat fase. Antara lain fase pencegahan dan mitigasi (pra bencana) melalui upaya memperkecil dampak negatif bencana. Fase Kesiapsiagaan dengan merencanakan bagaimana menanggapi bencana.

Kemudian saat terjadinya bencana ada fase tanggap darurat, melalui upaya memperkecil kerusakan yang disebabkan oleh bencana. Serta berikutnya adalah apa yang harus dilakukan pasca bencana terjadi, yang dikenal dengan fase pemulihan. Bagaimana mengembalikan masyarakat ke kondisi normal. Dan lain sebagainya. ( Eis )

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

3,234FansLike
1,345FollowersFollow
3,234FollowersFollow
2,234FollowersFollow
2,000SubscribersSubscribe
- IKLAN -spot_img
- IKLAN -spot_img
- IKLAN -spot_img

Latest Articles

error: Content is protected !!